Beranda TNI-Polri Danramil Mranggen Hadiri Pembukaan Posko Siaga Bencana di Banyumeneng

Danramil Mranggen Hadiri Pembukaan Posko Siaga Bencana di Banyumeneng

INAPOS.COM – Bahaya bencana banjir dan tanah longsor akibat musim penghujan yang mulai mengguyur beberapa tempat di wilayah Kabupaten Demak membuat sejumlah pihak merasa kawatir. Pasalnya beberapa tahun terakhir ini, di beberapa wilayah di Kabupaten Demak sempat terjadi banjir.

Untuk itu, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Demak membuka Posko siaga bencana alam tahun 2021/2022, yaitu Posko Relawan PB Angling Kusumo, di Desa Banyumeneng, Kecamatan Mranggen, Rabu (8/12/2021).

Kegiatan pembukaan posko juga diisi dengan tausiah oleh KH. Mudhasir dari Semarang, juga dihadiri oleh Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Demak, Suprapto, S.I.P., Danramil 12/Mranggen Kodim 0716/Demak, Kapten Arm Sukartiyo, anggota DPRD Demak, Ulinnuha, S.Pdi., personel Polsek Mranggen, Kasi Kesra Kecamatan Mranggen beserta anggota, Kades Muntaha beserta perangkat desa dan anggota relawan PB Angling Kusumo.

Dalam kesempatan itu, Suprapto menyampaikan, bahwa kesiapsiagaan menghadapi bencana merupakan langkah preventif dalam mengantisipasi penaggulangan bencana alam yang telah diatur dalam undang-undang. Langkah tersebut harus mendapat dukungan dari semua pihak dan harus ada keterpaduan antara pemerintah, TNI, Polri dan seluruh lapisan masyarakat.

Dikatakannya, wilayah Kecamatan Mranggen memiliki potensi bencana yang cukup tinggi, terutama di seputaran Desa Banyumeneng, yang mana desa ini terdapat sungai yang cukup besar yang menampung air hujan dari kawasan atas yaitu dari Kabupaten Ungaran. Selain itu juga banyak terdapat perbukitan yang cukup rawan terjadi longsor saat hujan lebat.

“Untuk itu kita buka posko bencana alam disini. Semoga musim penghujan di penghujung akhir tahun 2021 dan awal tahun 2022 nanti, tetap diberikan keselamatan dan tidak terjadi bencana alam,” ujarnya.

Sementara itu Danramil 12/Mranggen, Kapten Arm Sukartiyo menambahkan, bahwa Kabupaten Demak secara geografis merupakan kawasan cekungan, sehingga potensi banjir sangat tinggi terjadi. Bencana tersebut terjadi bukan serta merta, akan tetapi adakalanya manusia lalai dalam menjaga lingkungannya.

“Marilah kita mulai peduli dengan lingkungan di sekitar kita. Ajaklah anak-anak dan keluarga kita untuk mencintai dan menghargai lingkungan. Tindakan sederhana seperti membuang sampah pada tempatnya, juga merupakan partisipasi kecil dalam menjaga lingkungan,” kata Kapten Sukartiyo.

Danramil juga mengajak seluruh komponen masyarakat, untuk selalu siap siaga manakala debet air sungai di kawasan tersebut naik, untuk segera dilaporkan dan bersiap turun langsung ke lapangan apabila terjadi banjir. (er/Pendim0716)

 

RELATED ARTICLES

Manohara Beauty Camp Dorong Impian Putu Bintang Putri Darmawan Raih Prestasi di Ajang Miss Teen International 2022

Putu Bintang Putri Darmawan yang didaulat mewakili Indonesia dalam ajang Miss Teen Internasional Indonesia 2022 dalam ajang kontes Mis Teen Internasional 2022 yang akan...

Aparat Hukum Jangan Lindungi Mafia Tanah

Rencana eksekusi lahan SHM No. 271/Ungasan di Ungasan, Uluwatu-Bali pada 23 Februari 2022 dan segala persoalan yang melatarbelakangi kasus ini membuka mata kita semua...

MOVFOR, Antivirus Khusus COVID-19 Pertama di Indonesia Resmi Beredar

Keadaan pandemi COVID-19 di Indonesia menuntut upaya strategis dan cepat untuk mengatasinya. Varian Omicron yang dengan cepat menyebar membuat Indonesia memasuki gelombang ketiga sehingga...

Most Popular

Manohara Beauty Camp Dorong Impian Putu Bintang Putri Darmawan Raih Prestasi di Ajang Miss Teen International 2022

Putu Bintang Putri Darmawan yang didaulat mewakili Indonesia dalam ajang Miss Teen Internasional Indonesia 2022 dalam ajang kontes Mis Teen Internasional 2022 yang akan...

Aparat Hukum Jangan Lindungi Mafia Tanah

Rencana eksekusi lahan SHM No. 271/Ungasan di Ungasan, Uluwatu-Bali pada 23 Februari 2022 dan segala persoalan yang melatarbelakangi kasus ini membuka mata kita semua...

MOVFOR, Antivirus Khusus COVID-19 Pertama di Indonesia Resmi Beredar

Keadaan pandemi COVID-19 di Indonesia menuntut upaya strategis dan cepat untuk mengatasinya. Varian Omicron yang dengan cepat menyebar membuat Indonesia memasuki gelombang ketiga sehingga...

PHDI Kecamatan Kuta Kukuhkan PHDI Kelurahan dan Berikan Dana Pembinaan 1 Juta

Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) se kecamatan kuta melaksanakan pengukuhan kepengurusan PHDI Kuta beserta jajarannya sekaligus dilangsungkannya upacara secara sederhana Mejaya-Jaya yang dilaksanakan secara...

Recent Comments